Pages

March 21, 2017

Katanya Mau Jadi...

Katanya mau jadi hamba yang selalu taat kepada Penciptanya?
Tapi bangun aja masih kesiangan.
Sholat juga masih nunda-nunda.
Baru tilawah dikit udah ngeluh capek.
Berdoa kayak nggak beneran berdoa.

Katanya mau jadi anak yang selalu membahagiakan kedua orang tuanya?
Tapi buat ngabarin orang tua aja jarang
Pas Ibu nelpon kamu bilangnya, "Bentar ya, lagi ngerjain tugas."
Pas adek minta video call, "Besok aja ya video callnya kalau hari Sabtu atau Minggu."
Terus kamu lupa. Sampe sekarang belum telpon balik, belum nge-video call balik.

Katanya mau jadi istri yang romantis buat suaminya?
Katanya mau jadi ibu yang luar biasa buat anak-anaknya?
Katanya mau jadi aktivis yang bermanfaat bagi sesamanya?
Katanya mau jadi pegawai yang membantu pemerintah buat memajukan negaranya?

Tapi
Kalau ke kampus senengnya mepet pas masuk jam kuliah.
Pulang dari kampus, eh kamarnya dibiarin berantakan.
Tumpukan cucian dibiarin udah kayak gunung.
Ngerjain tugas pun selalu H-1.
Ada jarkoman rapat males-malesan buat beranjak.
Ada artikel bagus buat dibaca, eh malah cuma numpang lewat aja.
Buku-buku di kamar pun nggak kerasa udah sampe banyak debunya.

Duh, Farida
Mana tanggung jawabmu?
Bangun kesiangan alasannya karena begadang nyelesein tugas, padahal tugas udah diberikan satu minggu yang lalu.
Mana tanggung jawabmu?
Tilawah dikit alasannya karena haus. Terus setelah minum ngga dilanjut tilawah lagi malah megang hp ngga jelas bukan apaan.
Mana tanggung jawabmu? 
Cucian numpuk alasannya karena hujan. Pas udah ngga hujan, alasannya ntaran aja deh biar sekalian nyucinya.

Ah, mau sampe kapan kamu kayak gini?
Kamu selalu nyalahin waktu yang terbatas
Padahal dia ngga salah apa-apa
Kamu aja yang belum bisa menggunakan waktu dengan baik

Coba deh.
Mulai saat ini, lakuin yang emang prioritasmu.
Jangan cuma luntang-lantung aja di kasur.
Jangan cuma scroll instagram dan scroll chat yang ngga jelas itu.


Bintaro, 21 Maret 2017
00.46

March 20, 2017

Luruskan Niat Dulu, Ya!

(1) "Sebelum mulai belajar, lurusin niat dulu ya. Kita di sini belajar Al-Quran untuk Allah, bukan karena pengin dikenal banyak orang atau biar dibilang suaranya merdu." - Mbak Kinan

(2) "Innamal a'malu binniyat. Sesungguhnya amal itu tergantung pada niatnya. Kemarin saat wawancara, saya tanya kenapa mendaftar kepanitiaan ini? Banyak yang menjawab karena ingin menambah pengalaman dan teman. Sebenarnya nggak salah sih alasan seperti itu. Tapi, niat yang paling utama itu adalah karena Allah." - Mas (lupa namanya, hehe) yang ada di depan.

Tadi saya diingatkan oleh dua orang terkait dengan niat. Percakapan pertama, saat belajar tahsin. Percakapan kedua, saat first gathering panitia FOKRI Games.

Kemudian saya berpikir dan bertanya pada diri saya sendiri, "Apa niat awalmu ikut kegiatan yang ada di dalam kampus maupun di luar kampus? Masih terselip niat lain, kah? Misal, biar dikira orang sibuk? Biar terlihat keren baca Al-Qurannya di mata manusia? Biar tenar? Biar dapet sertifikat? Atau apa?"

Astaghfirullah.
Mulai sekarang, luruskan niatmu, Farida.
Semua hal yang kamu lakukan itu karena Allah.
Kalau niatmu udah baik, Insya Allah kamu pasti dapet hasil dan balasan sesuai dengan niat dan usahamu, kok.
Nggak percaya? Buktiin aja sendiri!


Bintaro, 20 Maret 2017
00.59

November 18, 2016

H A I
aku rindu
bagaimana denganmu?